Maroko Menoreh Ulang Buku Sejarah Piala Dunia Melalui Kemenangan Atas Portugal

Saat penonton meneriakkan “ole, ole, ole”, pemain pengganti dan staf teknis Maroko mendesak wasit untuk meniup peluit akhir. Mayoritas dari 44.198 orang di tribun bergabung dengan mereka.

Ada peluit, sorakan, tepuk tangan dan air mata. Di tengah itu semua, ada doa di bibir dan di hati

Pukul 19.58, wasit menjawab panggilan tersebut.

Pada pukul 19.58, doa-doa itu terkabul juga.

Pada pukul 19.58, Maroko, yang mengejutkan dunia dan membuat orang Maroko sendiri tidak percaya, memastikan kemenangan menakjubkan atas Portugal dan menjadi tim Afrika pertama dan tim Arab pertama yang mencapai semifinal Piala Dunia.

Sisi Maroko – yang pada awal Piala Dunia mengganggu lawan mereka, kemudian membuat mereka khawatir – akhirnya membuat mereka terperangah.

Di lapangan, beberapa pemain membungkuk. Yang lain berbaring di rerumputan. Beberapa berlari berputar-putar tanpa tujuan, mengangkat tangan ke udara, tidak tahu bagaimana merayakan prestasi yang tidak pernah dilakukan oleh tim lain dari benua itu dalam 92 tahun sejarah Piala Dunia.

Kebisingan di dalam stadion mencapai tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya. Detak jantung mencapai puncak yang berbahaya. Hanya sedikit yang peduli dengan telinga, kesehatan, dan kesejahteraan mereka.

“Ini luar biasa. Ini luar biasa, ”kata Jalil, yang melakukan perjalanan dari Casablanca ke Doha untuk Piala Dunia, di tengah teriakan umpatan untuk menggambarkan keadaan pikirannya.

“Bisa melakukannya untuk pertama kali, itu luar biasa,” katanya. “Saya tidak berada di sini 36 tahun yang lalu ketika mereka terakhir kali mencapai babak knockout, tetapi saya di sini malam ini ketika mereka tampil lebih baik. Dan lebih baik dari setiap tim lain dari wilayah ini.”

Di dalam stadion, Oussame Ramzi, seorang komedian Maroko yang terkenal, ambruk di lantai tribun tempat dia berada, dengan mata berkaca-kaca. Dia terdiam. Orang-orang berfoto selfie dengannya. Dia gagal mengucapkan sepatah kata pun. Inilah arti kemenangan bersejarah bagi Maroko.

“Wallah [demi Tuhan], kami merasa baik, baik, baik. Kami merasa lebih baik dari apa pun yang kami rasakan. Ini bagus. Diluar kata-kata. Lihat teman saya, dia menangis, ”kata seorang teman Ramzi yang dengan cepat bergabung dengan grup untuk berfoto selfie dengan komedian tersebut.

“Pertama kali. Pertama kali. Wah, wah. Sejarah telah dibuat,” kata Lubna, yang datang ke Qatar dari Rabat hanya untuk perempat final. “Adios Spanyol, adios Portugal, adios siapapun berikutnya. Kita bisa memenangkannya. Maroko, ya.”

Gemuruh besar terdengar di dalam stadion saat para pemain mendekati penonton di pangkuan perayaan. Petir Viking telah memberi jalan untuk memompa kepalan tangan dan melambai-lambaikan bendera.

Perlahan-lahan, selebrasi berpindah dari tribun ke serambi, lalu menuruni tangga dan terakhir di perimeter luar Stadion Al Thumama di Doha. Area konser kecil yang disiapkan FIFA kini penuh dengan warna merah dan hijau, alunan musik yang keras menambah adrenalin yang terpompa lembur.

“Saya membeli tiket untuk tiga pertandingan grup. Saya terkejut masih ada di sini, ”kata Sami dengan seringai nakal. “Terkejut tapi sangat bahagia. Saya akan mengubah tiket penerbangan saya lagi segera. Saya sangat senang berada di sini, menyaksikan ini.”

Reem, Najma dan Lubna adalah tiga suporter Maroko lainnya yang melakukan perjalanan ke Doha hanya untuk pertandingan melawan Portugal.

“Kami akan kembali besok pagi, tetapi kami akan kembali untuk semifinal,” kata Reem. “Pekerjaan bisa mengambil kursi belakang. Di Maroko, tidak ada yang peduli. Kami semua sedang demam Piala Dunia.”

Maroko tidak terkalahkan di turnamen sejauh ini dengan rekor empat kali menang dan sekali imbang. Tiga dari empat kemenangan itu datang melawan tim yang berperingkat lebih tinggi dari mereka: Belgia, Spanyol dan Portugal. Bar sekarang telah ditetapkan tinggi, ekspektasi telah mencapai tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya dan optimisme mencapai puncaknya.

Namun, bagi beberapa orang, dua kemenangan lagi akan lebih dari apa yang bisa mereka minta, dan tim telah melakukan lebih dari cukup untuk memenangkan hati para penggemar.

“Saya pikir kita bisa melakukan apa saja sekarang,” kata Lamia dari Casablanca. “Bagi saya, Piala Dunia sudah dimenangkan. Maroko mencapai sejauh ini di turnamen, ini berarti seluruh dunia bagi saya. Menang atau tidak di semifinal, hati telah dimenangkan.”

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*