Messi Membawa Argentina Mengangkat Piala Dunia Dengan Air Mata Bahagia

Mereka melompat ke udara. Tinju mereka dipompa kegirangan. Akhirnya semuanya berakhir, dan mereka menang.

Gonzalo Montiel baru saja mencetak penalti yang menentukan bagi Argentina untuk mengalahkan Prancis di final dramatis Piala Dunia di Qatar dan sekali lagi menjadi juara setelah kemenangan terakhir mereka di Meksiko 36 tahun lalu.

Di tribun Stadion Lusail yang penuh sesak pada hari Minggu, mereka yang berbaju biru dan putih berteriak dan berpelukan dalam ledakan kelegaan dan kegembiraan. Apa yang terjadi sebelumnya adalah 120 menit waktu normal yang menggigit kuku dan aksi perpanjangan waktu, yang membuat Prancis dua kali bangkit dari ketinggalan untuk mengirim kebuntuan 3-3 ke adu penalti.

“Saya tidak bisa menggambarkan perasaan yang saya miliki saat ini,” kata penggemar Argentina Pablo Ramirez kepada Al Jazeera dengan air mata berlinang tak lama setelah kapten Lionel Messi mengangkat trofi.

“Ini hari terbaik dalam hidup saya,” kata pria berusia 34 tahun itu, yang melakukan perjalanan ke Qatar dari ibu kota Argentina, Buenos Aires.

“Akhirnya kita juara lagi,” kata pengusaha itu. “Sudah terlalu lama. … Saya pikir Prancis akan menang setelah comeback itu. Saya sangat gemetar.”

Dia bukan satu-satunya, pelatih Argentina Lionel Scaloni juga terlihat emosional saat mendedikasikan kemenangan untuk orang tuanya.

“Saya tidak percaya bahwa kami sangat menderita dalam pertandingan yang sempurna,” katanya kepada wartawan setelah final. “Luar biasa, tetapi tim ini merespons semuanya.”

“Saya bangga dengan pekerjaan yang mereka lakukan. Dengan pukulan yang kami terima hari ini, ini membuatmu emosional. Saya ingin memberitahu orang-orang untuk menikmati. Ini momen bersejarah bagi negara kita.”

Pertandingan – bisa dibilang final Piala Dunia paling mendebarkan – memiliki hampir segalanya.

Argentina memimpin pada menit ke-23 ketika Messi mencetak gol dari titik penalti untuk menjadi pemain pertama yang mencetak gol di keempat babak sistem gugur di Piala Dunia yang sama.

Mereka memperlebar keunggulan mereka pada menit ke-36 ketika pemain sayap Angel Di Maria menyelesaikan pergerakan tim yang luar biasa yang dimulai di area pertahanan Argentina.

La Albiceleste tetap memegang kendali hingga sekitar 10 menit sebelum waktu normal berakhir ketika superstar Prancis Kylian Mbappe membalaskan satu gol dari titik penalti.

Dan kurang dari dua menit kemudian, Mbappe mengejutkan fans Argentina dengan gol kedua, yang membuat pertandingan berlanjut ke perpanjangan waktu.

Messi merespons dengan gol keduanya malam itu di menit ke-108 untuk membuat Argentina unggul 3-2, tetapi handball di dalam kotak oleh Montiel memberi Mbappe kesempatan untuk mengonversi penalti keduanya dan Prancis menyamakan kedudukan lagi.

Dalam adu penalti, kiper Argentina Emiliano Martinez menggagalkan tendangan penalti Kingsley Coman sementara Aurelien Tchouameni juga meleset dari sasaran untuk Prancis sebelum Montiel mencetak penalti keempat Argentina untuk mengakhiri semuanya.

Penggemar Argentina Carlos Ruiz mengatakan dia tidak pernah merasa begitu gugup dalam hidupnya.

“Hati saya ada di tenggorokan saya,” katanya menggambarkan emosinya setelah menyamakan kedudukan Prancis di waktu normal.

“Saya hampir tidak bisa duduk diam,” kata Ruiz, yang besar di dekat Buenos Aires tapi sekarang tinggal di Tampa, Florida. “Itu adalah pertandingan yang menegangkan tetapi luar biasa, dan bagi Messi untuk akhirnya memenangkannya di Piala Dunia terakhirnya, … dia pasti sekarang sebesar Diego [Maradona].”

Pemenang Ballon d’Or tujuh kali telah memenangkan semua yang ada untuk dimenangkan sebagai bagian dari tim sepak bola – kecuali hadiah yang paling didambakan.

“Sungguh gila terjadi seperti ini,” kata Messi, 35, kepada wartawan setelah pertandingan. “Saya sangat menginginkan ini. Saya tahu Tuhan akan memberikannya kepada saya. Sekarang saya akan menikmatinya.”

“Lihat trofi ini,” kata penyerang Paris Saint-Germain itu. “Cantiknya. Kami sangat menderita, tapi kami melakukannya. Saya tidak sabar untuk berada di Argentina untuk melihat betapa gilanya hal ini nantinya.”

Penggemar Argentina Augusto Fasio merasakan hal yang sama.

“Saya tidak sabar untuk terbang pulang,” kata warga Mar de Plata itu kepada Al Jazeera di Qatar. “Saya ingin bersama orang-orang saya ketika tim pulang. Kami akan berpesta selama seminggu.”

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*