Nostalgia! Adu Pinalti Piala Dunia Paling Bersejarah – Apakah Kalian Ingat?

Babak sistem gugur Piala Dunia 2022 telah tiba. Yang berarti kita siap untuk kegembiraan dan sensasi adu penalti. Adu penalti sepakbola, dengan segala penderitaan dan ekstasinya, diperkenalkan ke dalam hukum permainan pada tahun 1971.

Namun baru pada tahun 1982 terlihat di Piala Dunia ketika Jerman Barat menyingkirkan Prancis dari semifinal dengan kemenangan adu penalti 5-4.

Dari 30 adu penalti di Piala Dunia, hanya dua kali final Piala Dunia yang terjadi (1994 dan 2006).

Berikut adalah sejarah besar adu penalti Piala Dunia:

 

Brasil 3 – 4 Prancis

Meksiko 1986

Pele Brasil, mungkin pesepakbola terhebat yang pernah ada, menggambarkan permainan ini di Meksiko 1986 sebagai “pertandingan abad ini”.

Panas terik matahari Guadalajaran tidak banyak memperlambat laju serangan dan keterampilan kedua tim berjuang melalui babak perempat final ini. Brasil yang selalu flamboyan, dipimpin oleh Socrates, menghadapi juara Eropa Prancis, menampilkan “kuartet ajaib” lini tengah Michel Platini, Alain Giresse, Jean Tigana, dan Luis Fernandez.

Platini, pada ulang tahunnya yang ke-31, mencetak gol Prancis sebagai tanggapan atas penyelesaian Careca dari permainan tim Brasil “samba football” yang mengalir bebas. Permainan itu level 1-1 setelah perpanjangan waktu.

Socrates melewatkan penalti pertama Brasil dalam adu penalti. Sementara Platini tidak dapat menahan keberaniannya dan mengirim gol keempat Prancis ke orbit, Fernandez mempertahankannya untuk menembakkan gol kelima Prancis ke gawang.

 

Korea Selatan 5-3 Spanyol

Korea Selatan-Jepang 2002

Kampanye Korea Selatan tahun 2002 dirundung kontroversi. Tuan rumah bersama, tidak benar-benar dikenal sebagai pembangkit tenaga sepak bola, telah mengangkat alis dengan mengalahkan Portugal (Portugal menerima dua kartu merah) dan Italia (permainan terkenal karena kesalahan wasit yang dilakukan oleh seorang pria diskors oleh FA Ekuador karena pengaturan pertandingan kurang dari setahun kemudian). Mereka kemudian menghadapi Spanyol di perempat final.

Spanyol memiliki dua gol yang dianulir, yang kedua jelas salah. Beberapa panggilan offside ketat melawan mereka. Dan itu ke adu penalti. Korea mencetak gol dari empat serangan pertama mereka, saat pemain sayap Spanyol berusia 20 tahun Joaquin melangkah maju. Kiper Korea Selatan Lee Woon-jae memblok tembakannya, tetapi telah keluar dari garis gawang jauh sebelum bola dimainkan.

Hon Myung-bo memastikan kemenangan dengan gol penalti kelima Korea.

 

Brasil 3 – 2 Italia

Amerika Serikat 1994

Lebih dari 94.000 penggemar memadati stadion Rose Bowl Pasadena untuk pertandingan final, menghilangkan keraguan bahwa penonton AS tidak akan menonton turnamen sepak bola terbesar itu. Brasil telah mengalahkan Italia di final tahun 1970, dan tampaknya edisi tahun 1994 menuju ke arah yang sama, dengan Brasil mengambil sebagian besar peluang di babak pertama.

Tapi mereka gagal menerobos, dan Italia juga menahan mereka di babak kedua.

Hukuman itu. Franco Baresi dari Italia mengirim yang pertama ke langit. Marcio Santos melangkah, tetapi usahanya berhasil diselamatkan. Albertini, Romario, Evani dan Branco semuanya mencetak gol, membuat skor menjadi 2-2. Tapi setelah pemain AC Milan Daniele Massoro – bagian dari skuad pemenang Piala Dunia 1982 Italia – melepaskan tembakannya, dan kapten Brasil Dunga melepaskan tembakan ke pojok kiri bawah, semua mata tertuju pada Roberto Baggio yang membawa timnya ke final.

Baggio meluncur dan Brasil mengangkat trofi Jules Rimet untuk keempat kalinya.

 

Jerman Barat 4 – 3 Inggris

Italia 1990

Rival sepak bola sejak Inggris mengalahkan Jerman Barat di final Piala Dunia 1966, sebuah peristiwa yang sama kuatnya dalam pembentukan identitas Inggris seperti geopolitik Eropa 25 tahun sebelumnya, ini adalah akhir yang berliku dari kampanye perintis Inggris tahun 1990. Air mata Paul Gascoigne yang lincah saat dia menerima kartu kuning turnamen kedua di semifinal ini, yang berarti dia akan melewatkan final, tercermin di seluruh negara saat dia mundur dari adu penalti.

Dia digantikan dalam barisan penalti oleh Chris Waddle, saat pertandingan berakhir 1-1 setelah waktu penuh.

Penjaga gawang Peter Shilton sangat tidak beruntung karena tidak mendapatkan satu pun penalti yang diambil oleh Jerman, menunda setiap penyelaman sampai bola berhasil dipukul. Stuart Pearce melakukan tembakan keempat Inggris, yang memantul dari tulang kering Bodo Illgner. Waddle tidak pernah mengambil penalti dalam kompetisi terkemuka, tetapi melangkah maju dan menyerang dengan keras. Illgner tidak bisa mencapainya. Itu membentur tiang, Inggris tersingkir dan Jerman lolos ke final.

 

Italia 5-3 Prancis

Jerman 2006

Final Piala Dunia terakhir dengan adu penalti, 69.000 penggemar di Olympiastadion di Berlin disuguhi pertandingan yang berfokus pada dua raksasa permainan modern – Zinedine Zidane untuk Prancis dan Marco Materazzi dari Italia. Masing-masing mencetak gol dalam 20 menit pertama.

Tapi itu adalah pelanggaran perpanjangan waktu yang terkenal mencuri perhatian, ketika Zidane menanduk Materazzi di dada, mengirim pemain Italia itu ke tanah, dan pemain Prancis itu – dalam pertandingan terakhirnya sebelum pensiun yang direncanakan – ke ruang ganti.

Prancis pergi ke adu penalti tanpa jimat mereka. Orang Italia pergi lebih dulu, dengan Andrea Pirlo menempatkan tembakannya ke rumah. Sylvain Wiltord dari Prancis menyamai upaya itu, sebelum Materazzi juga mencetak gol. David Trezeguet mencetak gol kedua Prancis, menembakkan bola ke tepi bawah mistar gawang. Itu adalah satu-satunya tembakan penalti yang meleset, karena Italia melepaskan tiga tembakan tersisa ke gawang dan memenangkan Piala Dunia untuk keempat kalinya.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*