Piala Dunia Qatar 2022 – Ronaldo Digantikan Pemain Pengganti Ramos? Kok Bisa?

Dunia pakar sepak bola dipenuhi dengan spekulasi dan opini setelah striker superstar Portugal Cristiano Ronaldo – mengenakan bib pemain pengganti – duduk di sebagian besar pertandingan Piala Dunia Portugal vs Swiss yang membuat tim Portugal melangkah ke perempat final dengan skor 6-1 menang.

Menambah bahan bakar ke api pada hari Selasa, manajer Portugal Fernando Santos mengatakan peran Ronaldo untuk sisa turnamen Piala Dunia masih harus “ditentukan”.

Ketika ditanya langsung apakah Ronaldo akan bermain melawan Maroko dalam pertarungan perempat final pada 10 Desember, Santos menjawab dengan tegas: “Ronaldo pasti akan (terlibat), semua pemain di bangku cadangan dapat digunakan, jika mereka tidak berada di starting lineup. , mereka bisa bermain nanti.

“Penting untuk melihat contoh sejarah pemain ini, dia adalah salah satu pemain terbaik di dunia dalam bermain secara profesional, menjadi kapten – yang harus kita lakukan hanyalah memikirkan tim ini secara kolektif,” katanya.

Namun, sebelumnya, sosok Ronaldo menjadi soliter saat berjalan keluar lapangan usai pertandingan melawan Swiss di mana dirinya jauh dari pusat perhatian.

Nyanyian “Ronaldo! Ronaldo!” telah menyapu sekitar 89.000 kursi Stadion Lusail – stadion terbesar di Piala Dunia – dan kemudian mencemooh ketika para penggemar menyadari idola mereka tidak memulai untuk tim.

Ronaldo datang dari bangku cadangan sangat terlambat dalam pertandingan yang membawa Portugal ke perempat final dan melihat penggantinya yang berusia 21 tahun, Goncalo Ramos, mencetak hat-trick dalam debut penuh pertamanya untuk tim nasional Portugal. Itu juga merupakan hattrick pertama turnamen Piala Dunia.

Ronaldo, 37, memberi selamat kepada Ramos di lini tengah pada akhir pertandingan, lalu berjalan menuju bagian pendukung Portugal dan bertepuk tangan singkat ke arah mereka. Tapi, karena anggota timnya yang lain mendapatkan momen apresiasi penggemar, Ronaldo meninggalkan rekan satu timnya dan berjalan sendirian melalui terowongan – mungkin bertanya-tanya ke mana perginya kariernya dari sini.

Dia saat ini tanpa klub setelah meninggalkan Manchester United di pertengahan Piala Dunia, dan dia tampaknya tidak mendapat tempat di perempat final yang akan datang.

Ronaldo melewati area wawancara pasca pertandingan dengan senyum lebar di wajahnya, hanya menjawab satu pertanyaan: Apakah dia bahagia?

“Tentu saja, tentu saja,” sang superstar menyeringai. “Portugal menang.”

Tapi tidak semuanya tersenyum di kubu Portugal.

Seperti yang ditanyakan oleh seorang penulis majalah olahraga India: “Dapatkah ketidakhadiran satu orang membuat tim menjadi lebih baik? Jawabannya mungkin bukan yang ingin didengar oleh para penggemar Cristiano Ronaldo.”

‘Masalah itu telah diselesaikan’

Manajer Portugal, Santos, mengungkapkan rasa frustrasinya terhadap Ronaldo sehari sebelum dia dicadangkan untuk pertandingan melawan Swiss.

Santos mengatakan keputusan itu taktis dan bukan disipliner, tetapi dia telah mengakui pada hari Senin bahwa dia terganggu oleh sikap buruk Ronaldo setelah dia menariknya saat kalah 2-1 dari Korea Selatan di final pertandingan grup.

“Saya pikir masalah itu sudah selesai. Saya mengatakan itu dalam konferensi pers terakhir saya dan saya ulangi sendiri: Ini adalah sesuatu yang sudah selesai, diselesaikan, ”kata Santos.

“Saya memiliki hubungan yang sangat dekat [dengan Ronaldo]. Saya sudah mengenalnya sejak dia berusia 19 tahun di Sporting,” ucapnya.

“Saya pikir Ronaldo dan saya tidak pernah salah mengartikan aspek manusia dan pribadi dengan manajer dan pemain, dan apa yang perlu kami lakukan selama pertandingan,” tambahnya.

“Itulah yang akan kami lakukan. Saya akan selalu menganggap dia adalah pemain yang sangat penting untuk dimiliki dalam tim.”

Menjatuhkan Ronaldo dari lineup pada hari Selasa, Santos memulai Ramos, penyerang yang kurang dikenal yang melakukan debut internasionalnya hanya tiga minggu lalu.

Tapi awal yang luar biasa: Ramos mencetak gol hanya dengan sentuhan keempatnya di menit ke-17 untuk memberi Portugal keunggulan 1-0. Dia kemudian menambah gol di menit ke-51 dan lagi di menit ke-67.

“Bahkan dalam mimpi terliar saya pun saya tidak berpikir untuk menjadi bagian dari tim inti untuk babak sistem gugur,” kata Ramos melalui seorang penerjemah setelah dinobatkan sebagai pemain terbaik pertandingan.

Tiga gol itu langsung menjadikan Ramos salah satu prospek terpanas sepak bola internasional meskipun banyak yang mungkin belum mengetahui namanya sebelum Selasa.

Berdiri untuk Ronaldo telah mengubah segalanya.

“Kebanyakan orang di dunia belum pernah mendengar tentang dia sampai hari ini,” kata gelandang Portugal Bruno Fernandes tentang Ramos setelah pertandingan.

Fernandes juga satu-satunya anggota skuat Portugal yang menunjukkan bahwa Ronaldo tidak senang dicadangkan. Dia juga tampak siap menghadapi kontroversi seputar Ronaldo dan berdiri teguh dalam membelanya saat perwakilan tim Portugal mencoba berkali-kali untuk menariknya menjauh dari wartawan.

“Kami memenangkan dua pertandingan pertama dengan Cristiano di 11 pertandingan pertama, dan bisa jadi jika Cristiano bermain, dia bisa mencetak tiga gol dan tidak ada yang berbicara tentang Cristiano di bangku cadangan,” kata Fernandes.

“Saya tidak berpikir orang harus membicarakan Cristiano dan mengapa dia tidak bermain, karena ketika Cristiano bermain dan tim menang, tidak ada yang membicarakannya,” katanya.

“Ketika Cristiano bermain dan tim kalah, semua orang berbicara.”

Fernandes menyebut Ronaldo “pemain paling terkenal di dunia. Tidak ada yang lebih terkenal dari Cristiano dalam olahraga, bukan sepak bola, dalam olahraga.”

Ketika ditanya tentang reaksi Ramos saat menjadi starter, dia secara defensif mengalihkan pertanyaan ke arah Ronaldo.

“Apakah menurutmu ada orang yang suka berada di bangku cadangan?” kata Fernando. “Saya tidak berpikir Cristiano akan senang. Jika manajer menempatkan saya di bangku cadangan di pertandingan berikutnya, saya akan marah.”

Ditanya apakah Ronaldo berbicara dengannya sebelum pertandingan, Ramos mengatakan masalah dicadangkan tidak muncul di antara para pemain.

“Sejujurnya, di tim kami, tidak ada yang membicarakannya. Cristiano sebagai kapten kami, seperti yang selalu dia lakukan, dia membantu kami, dia memberi dorongan kepada kami, tidak hanya untuk diri saya sendiri tetapi juga rekan satu tim kami.”

Sekarang dengan pertandingan penting perempat final melawan Maroko pada hari Sabtu, Santos mungkin harus memutuskan apakah akan tetap dengan Ramos atau mengembalikan Ronaldo – pencetak gol terbanyak dalam sepak bola internasional pria dan salah satu pemain sepak bola terbesar yang pernah ada.

Pilihan Santos akan diawasi dengan ketat untuk lebih banyak tanda-tanda satu bintang naik dan satu lagi memudar.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*