Prediksi Piala Dunia Qatar 2022 – Akankah Moroco Menuliskan Sejarah Baru Piala Dunia

Pembuat sejarah Maroko berjarak dua kemenangan lagi untuk mengangkat trofi Piala Dunia sepak bola.

Tim belum terkalahkan di turnamen tahun ini dan hanya kebobolan sekali – gol bunuh diri melawan Kanada di babak grup.

Maroko sudah mengalahkan nama-nama besar seperti Belgia, Spanyol dan Portugal saat bermain imbang melawan Kroasia. Tapi yang berdiri di antara tim dan perebutan trofi adalah negara adidaya sepak bola dan juara bertahan Prancis, yang akan bertemu Atlas Lions di semifinal pada hari Rabu.

Jika mereka berhasil mengatasi Prancis, tim pelatih Walid Reragui kemudian akan diadu melawan Kroasia, runner-up 2018, atau Argentina, pemenang Piala Dunia 1986, untuk memperebutkan hadiah terbesar sepak bola dunia pada hari Minggu.

Hanya sedikit orang yang percaya bahwa mungkin Maroko masih akan bergabung pada tahap Piala Dunia ini ketika turnamen dimulai di Qatar pada 20 November.

Tapi sekarang optimisme melonjak melalui tim Reragui dan di antara kerumunan pendukungnya, di Qatar, Maroko, dan di seluruh dunia.

Bisakah Maroko mengacaukan peluang lagi dan mengakhiri dongeng mereka dengan gemilang?

 

Siapa yang telah mengalahkan Atlas Lions sejauh ini?

Atlas Lions mengejutkan dunia sepak bola dengan pertunjukan ajaib mereka di Piala Dunia – menjadi negara Arab dan Afrika pertama yang mencapai empat besar turnamen selama 92 tahun keberadaannya.

Mereka memuncaki grup mereka setelah mengalahkan Belgia dan Kanada dan bermain imbang melawan Kroasia sebelum memukau Spanyol di babak 16 besar dengan kemenangan dramatis melalui adu penalti.

Portugal datang dan pergi berikutnya, dengan sundulan Youssef En Nesyri yang melonjak mengamankan kemenangan bersejarah 1-0 bagi timnya, mengirim mereka lolos ke semifinal dan memicu curahan kegembiraan di antara para pendukung yang tersebar di seluruh dunia.

 

Apa yang bisa kita harapkan melawan Prancis?

Maroko akan mengadopsi taktik yang sama melawan Prancis seperti yang mereka lakukan sepanjang turnamen.

Sisi Reragui akan duduk lebih dalam dan berharap untuk menumpulkan deretan bakat menyerang juara dunia, termasuk penyerang superstar Kylian Mbappe, sambil memberikan ancaman pada serangan balik.

Pertahanan Maroko tegas di Qatar dengan hanya kebobolan satu gol dalam lima pertandingan.

Prancis, yang ingin menjadi finalis back-to-back pertama Piala Dunia sejak Brasil pada 2002, akan memberikan ujian terberat mereka.

Mbappe, yang lima golnya menjadikannya pencetak gol terbanyak turnamen, mampu membuka lini belakang mana pun sementara sesama penyerang Olivier Giroud dan Antoine Griezmann tampil bagus di Qatar.

 

Apa kata robot AI Al Jazeera?

Robot AI Al Jazeera, Kashef, telah menghitung angka dan menyimpulkan Maroko menghadapi perjuangan berat.

Kashef memberi Maroko peluang 32 persen untuk mengalahkan Prancis dan melaju ke final.

Jika Atlas Lions melakukannya, mereka memiliki peluang 43 persen untuk mengangkat trofi jika mereka menghadapi Kroasia dan peluang 33 persen jika itu adalah Argentina di Stadion Lusail pada 18 Desember.

 

Raih final dan menangkan

Pelatih Reragui mengatakan para pemainnya tidak hanya bercita-cita untuk mencapai final hari Minggu tetapi juga untuk memenangkannya.

“Dalam satu konferensi pers tiga atau empat pertandingan lalu, saya ditanya apakah kami bisa memenangkan Piala Dunia. Dan saya berkata, ‘Kenapa tidak?’ Kita bisa bermimpi. Mengapa kita tidak boleh bermimpi? Jika Anda tidak bermimpi, Anda tidak akan mendapatkan apa-apa,” kata Reragui kepada wartawan pada Sabtu setelah kemenangan tim atas Portugal.

“Tidak ada biaya apapun untuk memiliki mimpi. Negara-negara Eropa telah terbiasa memenangkan Piala Dunia,” tambahnya, menggambarkan timnya sebagai “Rocky Balboa” dari turnamen tahun ini.

 

Apakah orang Maroko percaya?

Penggemar Maroko, terpesona oleh upaya tim mereka, tentu percaya tim berdiri di puncak kejayaan.

Puluhan ribu pendukung tiba di Qatar menjelang pertandingan babak 16 besar Atlas Lions dan sekali lagi sebelum perempat final. Mereka menciptakan suasana riuh selama pertandingan dan pertandingan hari Rabu di Stadion Al Bayt diperkirakan akan terasa seperti pertandingan kandang bagi tim Afrika Utara tersebut.

“Pertama kali [di semifinal]. Pertama kali. Wah, wah. Sejarah telah dibuat,” kata Lubna, yang datang ke Qatar dari Rabat hanya untuk perempat final melawan Portugal. “Adios Spanyol, adios Portugal, adios siapapun berikutnya. Kita bisa memenangkannya. Maroko, ya.”

“Saya masih tidak percaya. Rasanya tidak nyata bagi saya,” kata Hassan Fadlaoui, 39 tahun. “Ini merupakan perjalanan yang luar biasa bagi orang-orang kami dalam beberapa minggu terakhir ini … sesuatu yang membuat banyak orang merasa lebih baik.”

Reem, Najma dan Lubna adalah tiga suporter Maroko lainnya yang melakukan perjalanan ke Doha hanya untuk pertandingan melawan Portugal.

“Kami akan kembali besok pagi, tapi kami akan kembali untuk semifinal,” kata Reem. “Pekerjaan bisa mengambil kursi belakang. Di Maroko, tidak ada yang peduli. Kami semua sedang demam Piala Dunia.”

“Saya pikir kita bisa melakukan apa saja sekarang,” kata Lamia dari Casablanca. “Bagi saya, Piala Dunia sudah dimenangkan. Maroko mencapai sejauh ini di turnamen, ini berarti seluruh dunia bagi saya. Menang atau tidak di semifinal, hati telah dimenangkan.”

“Semua kebahagiaan dunia digabungkan dalam hasil ini. Kami semua sangat, sangat, sangat bahagia, ”sekelompok penggemar Maroko di Education City Stadium berteriak sekuat tenaga setelah kemenangan melawan Spanyol.

“Kami selalu yakin akan menang [melawan Spanyol]. Karena kami dari Maroko, kami adalah singa,” kata Iman, dari Casablanca tetapi tinggal di Qatar, mengacu pada julukan tim Atlas Lions.

“Saya sangat, sangat bangga menjadi orang Maroko sekarang, wow, wow, wow. Luar biasa, ini perasaan terbaik di dunia saat ini,” kata Khadija. “Saya tidak sabar menunggu pertandingan berikutnya. Kami tinggal di Qatar. Kami tidak akan pulang.”

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*